FAKTOR–FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN USIA BAYI PERTAMA KALI MENDAPATKAN MP-ASI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS TAMBAK AJI SEMARANG

Posted: March 21, 2011 in Keperawatan (S1)

ABSTRAK

Makanan pendamping ASI (MP-ASI) adalah makanan yang diberikan pada bayi mulai usia 4-6 bulan untuk memenuhi kebutuhan energi dan nutrisi lain yang tidak dapat dicukupi oleh ASI. Kejadian gizi buruk pada bayi antara lain disebabkan oleh pemberian ASI yang salah dan pemberian makanan tambahan yang tidak tepat. Oleh karena itu pola pemberian ASI yang benar dan pemberian makanan tambahan yang tepat perlu diperhatikan.
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan usia bayi saat pertama kali mendapatkan MP-ASI. Manfaat penelitian ini adalah untuk memberikan masukan bagi profesi, memberikan pengalaman bagi peneliti, menambah referensi bagi pendidikan dan sebagai pedoman bagi masyarakat.
Jenis penelitian ini adalah deskriptif korelasional dengan pendekatan cross sectional. Populasinya adalah seluruh ibu yang mempunyai bayi dan memberikan MP-ASI serta tinggal di wilayah kerja Puskesmas Tambak Aji Semarang yaitu sebanyak 65 responden. Pengambilan sampel dengan total sampling. Adapun variabel dependent adalah usia bayi saat pertama menerima MP-ASI, sedangkan variabel independent adalah pendidikan ibu, pengetahuan ibu, sosial budaya, pendapatan keluarga dan sikap ibu. Data dianalisa dengan uji Spearman Rank.
Hasil penelitian ini menunjukkan adanya hubungan antara tingkat pendidikan ibu, tingkat pengetahuan ibu, sosial budaya (tradisi), daerah setempat, pendapatan keluarga dan sikap ibu terhadap pemberian MP-ASI dengan usia bayi saat pertama menerima MP-ASI.

Kata kunci : MP-ASI, Bayi, Nutrisi
Daftar Pustaka : 32 ( 1992-2007)

===============================================================

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Salah satu indikator yang digunakan untuk menentukan derajat kesehatan masyarakat adalah angka kematian bayi. Kematian bayi berkaitan erat dengan tingkat pendidikan keluarga, keadaan sosial ekonomi keluarga, sistem nilai, adat-istiadat, kebersihan dan kesehatan lingkungan serta pelayanan kesehatan yang tersedia. Selain faktor-faktor diatas kematian bayi juga dipengaruhi oleh masalah persalinan, pemberian imunisasi dan kejadian gizi buruk. Kejadian gizi buruk pada bayi antara lain disebabkan oleh pemberian Air Susu Ibu (ASI) yang salah dan pemberian makanan tambahan yang tidak tepat. Oleh karena itu pola pemberian ASI yang benar dan pemberian makanan tambahan yang tepat perlu diperhatikan (Purnamawati, 2003).
ASI merupakan makanan paling ideal baik secara fisiologis maupun secara biologis untuk diberikan kepada bayi diawal kehidupannya. ASI sanggup memenuhi kebutuhan gizi seorang bayi untuk masa hidup 4-6 bulan pertama. Anak yang minum ASI akan menghisap ASI dalam jumlah serta komposisi yang sesuai dengan laju pertumbuhannya. Bayi sebaiknya sesegera mungkin diberi ASI atau disusukan setelah lahir, kemudaian dilanjutkan dengan pemberian ASI eksklusif sampai bayi berusia 6 bulan, selanjutnya pemberian ASI diberikan sampai usia 2 tahun dengan pemberian makanan tambahan (MP-ASI) dengan benar (Swasono, 1999).
Mengingat sedemikian besar manfaat ASI bagi bayi pada bulan-bulan pertama dan dampak yang ditimbulkan apabila bayi diberi makanan tambahan terlalu dini, maka WHO dan Depkes RI telah mencanangkan anjuran bagi para ibu untuk memberikan ASI secara eksklusif kepada bayinya. Pada repelita VI diharapkan pencapaian pemberian ASI secara eksklusif sebesar 80% pada tahun 2000. Namun pada kenyataannya, pelaksanaan anjuran tersebut masih jauh dari harapan. Dari berbagai studi diinformasikan bahwa masih banyak ibu yang memberikan ASI kepada bayinya secara tidak benar. Lebih dari 50% bayi di Indonesia sudah mendapatkan makanan pendamping ASI (MP-ASI) pada umur kurang dari 1 bulan. Bahkan pada umur 2-3 bulan, bayi ada yang sudah mendapat makanan padat (Soenardi, 1999).
Berbagai macam faktor dapat mempercepat pemberian makanan tambahan, diantaranya adalah tingkat pendidikan, pengetahuan, sosial budaya (tradisi), ekonomi dan sikap ibu (Satoto, 1992).
Penelitian sudah membuktikan, ASI membuat bayi jauh lebih sehat, kekebalan meningkat, kecerdasan emosional dan spiritual lebih baik, IQ pun bisa lebih tinggi dibandingkan dengan anak-anak ketika bayi tidak diberi ASI eksklusif dan ASI juga mempunyai dampak ekonomi yang sangat tinggi serta ASI tidak bisa diganti dengan zat makanan apapun. Para ahli sepakat bahwa pemberian ASI secara eksklusif dapat memenuhi kebutuhan gizi bayi sampai dengan usia 4-6 bulan (Swasono, 2005).
Tetapi kenyataannya meskipun ASI eksklusif memiliki banyak keunggulan, jumlah ibu yang memberikan ASI eksklusif masih minim. Masih banyak ditemui bahwa bayi sebelum usia 3 bulan telah diberikan makanan semi padat. Tampaknya sudah menjadi kebiasaan sebagian ibu di Indonesia untuk memulai pemberian makanan tambahan sejak bayi berusia 1 bulan dengan memberi makanan utama dari golongan serealia ditambah dengan beberapa jenis sayur-sayuran dan buah-buahan, telur dan daging.
Berdasarkan data Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) 2003-2004 didapatkan proporsi bayi yang mendapat ASI eksklusif pada kelompok bayi kurang dari 2 bulan 64%, 2-3 bulan 46%, 4-5 bulan 14%. Sedangkan bayi yang mendapat makanan pendamping ASI dini pada kelompok usia 2-3 bulan 32% dan kelompok usia 4-6 bulan 69% (BPS, 2003). Selain itu dari hasil penelitian yang dilakukan oleh Purnamawati (2003) diperoleh hasil proporsi pemberian MP-ASI pada bayi kelompok usia 0 bulan sebesar 26.9%, 1 bulan 44.5%, 2 bulan 57%, 3 bulan 64% dan kelompok usia 4 bulan sebesar 83.3%.
Kebiasaan memberikan makanan tambahan pada bulan pertama setelah bayi dilahirkan banyak dilakukan oleh ibu terutama di lingkungan pedesaan. Hal ini didukung penelitian yang dilakukan oleh Wiryo (1999) diperoleh dari 64% ibu di Nusa Tenggara Barat yang baru saja melahirkan dan 76% ibu di Jawa Timur memberikan pada bayinya pisang yang telah dikunyah ketika belum keluar kolostrum.
Berdasarkan survei pendahuluan yang dilakukan oleh peneliti di wilayah kerja Puskesmas Tambak Aji yang terdiri dari dua wilayah, yaitu wilayah Tambak Aji dan wilayah Wonosari. Pada awal tahun 2007 jumlah bayi sebanyak 65 bayi dengan latar belakang tingkat pendidikan, pengetahuan, sosial budaya dan ekonomi yang heterogen. Dari jumlah tersebut semua bayi mendapatkan MP-ASI.
Berdasarkan latar belakang diatas maka penulis tertarik mengambil judul “Faktor-faktor yang berhubungan dengan usia bayi saat pertama kali mendapatkan MP-ASI di wilayah kerja Puskesmas Tambak Aji Semarang”.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, maka dapat dirumuskan permasalahan, yaitu :
Faktor-faktor yang berhubungan dengan usia bayi saat pertama kali mendapatkan MP-ASI

C. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui faktor-faktor yang berhubungan dengan usia bayi saat pertama kali mendapatkan MP-ASI di wilayah kerja Puskesmas Tambak Aji Semarang
2. Tujuan Khusus
a. Mendiskripsikan tingkat pendidikan ibu
b. Mendiskripsikan tingkat pengetahuan ibu
c. Mendiskripsikan sosial budaya (tradisi) daerah setempat
d. Mendiskripsikan tingkat ekonomi (pendapatan) keluarga
e. Mendiskripsikan sikap ibu terhadap pemberian MP-ASI
f. Mendiskripsikan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI
g. Menganalisa hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI
h. Menganalisa hubungan antara tingkat pengetahuan ibu tentang gizi (ASI dan MP-ASI) dengan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI
i. Menganalisa hubungan antara sosial budaya (tradisi) daerah setempat dengan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI
j. Menganalisa hubungan antara tingkat ekonomi (pendapatan) keluarga dengan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI
k. Menganalisa hubungan antara sikap ibu dengan usia bayi saat pertama kali menerima MP-ASI

D. Manfaat Penelitian
1. Bagi profesi
Memberikan masukan untuk mengevaluasi dan meningkatkan target pencapaian pemberian MP-ASI, serta sebagai pedoman untuk mengadakan penyuluhan kesehatan mengenai usia yang tepat pemberian MP-ASI.
2. Bagi peneliti
Memberikan pengalaman dibidang penelitian serta menambah pengetahuan.
3. Bagi pendidikan
Menambah referensi bagi dunia pendidikan dan dapat digunakan sebagai data dasar untuk melaksanakan penelitian selanjutnya.
4. Bagi masyarakat
Dapat digunakan sebagai pedoman mengenai usia yang tepat pemberian MP-ASI pada bayi.

E. Bidang Ilmu
Penelitian ini termasuk dalam bidang Ilmu Keperawatan Anak.

 

========================= DOWNLOAD BAB1-5 =========================

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s